Trend CB yang tercecer…

9 Juni 2014

Mencermati trend CB sekarang memang rasanya stagnan, tidak ada terobosan berarti dalam hal aksesoris ataupun mesin. Malah, ada beberapa teman yang bilang kalau trend CB sekarang adalah kembali menggunakan knalpot GL pro dan menggunakan blok dan kop asli CB…

Walaupun begitu, dalam kumpulan dengan teman-teman dari CB Klungkung kemarin, ada beberapa trend aksesoris CB yang masih layak diperhitungkan, terutama fungsionalitasnya:

1. Slebor/spatbor/younameit depan ukuran lebar: kata yang punya, selebor ini dibeli di Malang dengan harga Rp 175.000…

Selebor depan lebar

Selebor depan lebar

selebor dilihat dari samping

selebor dilihat dari samping

2. Behel belakang: di toko bengkel motor di daerah Abianbase-Badung, ada yang jual behel ini harganya Rp 125.000 (atau Rp 175.000 ya? saya lupa).

behel yang fungsional, bisa untuk menaruh barang

behel yang fungsional, bisa untuk menaruh barang

ada juga yang pendek

ada juga yang pendek

 

Bagaimanapun, setiap penunggang CB memiliki style-nya sendiri. Ada yang suka menambahkan banyak aksesoris atau ada juga yang polos biar terkesan clean, semua terserah Anda…

yang penting cakep

yang penting cakep

CB gendut masihkah trend?

CB gendut masihkah trend?


Ngumpul-ngumpul dengan CB Klungkung

9 Juni 2014

Pada tanggal 17 Mei ’14 yang lalu, Dewata CB Tabanan mendapatkan kunjungan kehormatan oleh CB Klungkung. Bulan sebelumnya (saya nggak ikut, sibuk…) Dewata CB Tabanan sudah lebih dulu mengunjungi mereka, jadi ini semacam kunjungan balasan…

Kunjungan CB Klungkung

Kunjungan balasan CB Klungkung

Pasukan CB Klungkung (sekitar 10 orang) berangkat dari Klungkung pukul 17.00 WITA dan sampai di Tabanan pukul 19.00. Lokasi pertemuan di depan RSUD Tabanan, di mana pada Sabtu malam, jalan di depan RSUD ditutup untuk kegiatan car free night…Jadi, kami duduk lesehan di pinggir jalan, eh di tengah jalan umum….

Nongkrong di tengah jalan...

Nongkrong di tengah jalan…

Saya sendiri merasa senang, karena bisa ngumpul bersama dengan teman-teman. Dari Dewata CB juga tidak semua bisa hadir, karena masing-masing memiliki kesibukan. Walaupun begitu, kami tetap dapat menjamu teman-teman dari Klungkung dengan pantas…

CB juga ikut nongkrong.

CB juga ikut nongkrong.

Karena acara-nya santai, kami juga bisa jalan-jalan melihat konser musik yang ada, musik reggae jamaica…juga banyak tontonan lain di sepanjang jalan car free night…Karena sudah cukup lama, saya pamit pulang duluan…sedangkan teman-teman masih melanjutkan ngobrol-ngobrol…Trims sudah mampir brothers!!!

ayooo....dipilih..dipilih...

ayooo….dipilih..dipilih…


Masih Suka Ngumpul…

3 April 2014

Yah, walaupun sudah ga pernah naik CB, tapi masih sering ngumpul dengan anak-anak Dewata CB Tabanan. Pertemuannya juga ga mesti, kalau sempat ya ngumpul, bisa sebulan sekali atau dua bulan sekali, soalnya anak-anaknya juga pada sibuk…

 

Berkumpul dengan teman-teman Dewata CB Tabanan

Berkumpul dengan teman-teman Dewata CB Tabanan

Kumpulan biasanya dilakukan di rumah anggota. Tempat yang netral adalah kota Tabanan: di depan Taman Makam Pahlawan dan Taman Kota Tabanan. Saya sendiri terkadang tidak bisa ikut berkumpul karena kalau malam sudah sibuk dengan anak dan istri, hehehe…Tapi, walaupun demikian teman-teman tidak terlalu menuntut harus selalu ikut pertemuan.

Senang lihat motor-motor CB...

Senang lihat motor-motor CB…

Sesekali kami jalan bareng ke tempat wisata, contohnya seperti gambar diatas, kami melali ke kawasan wisata Tanah Lot…Walaupun saya sudah ga pernah naik CB lagi, dengan melihat motor CB teman-teman, saya masih bisa merasa exited dengan CB. Jadi, semangat saya yang kendor bisa naik lagiii…

Nice CB-es

Nice CB-s

Akhirnya, dengan perkumpulan ini, saya meyakinkan diri saya untuk tidak berhenti ngopeni  CB. Walaupun sekarang CB saya pinjamkan kepada teman, namun saya akan tetap mempertahankan CB saya ini…BRAVO CB dan DEWATA CB TABANAN..

Akan terus ngopeni CB

Akan terus ngopeni CB


Melupakan CB!!

22 Juli 2013

Yah,..emang usia sudah nggak muda lagi, secara udah punya istri dan anak …Otomatis, waktu untuk hoby banyak berkurang, hahahaha…dan itu sangat berpengaruh dengan Hobby naik CeBe….

no more CB?

no more CB?

Yah…begitulah, CB udah juaranggg sekali dinaikin…selain karna udah ada gantinya yang lebih baru, juga karena males naih CEBE hahahaha…bosen gitu lah…cb1

Yah, sabar dulu ya CB, yang penting saya gag akan ngejual CB White-ku….


CB Sehari-hari

26 Juni 2012

Setiap hari, berangkat dan pulang kerja, sudah naik CB. Melintasi Tabanan, Mengwi, Beringkit, dan akhirnya sampai di kantor, Kapal. Demikian juga pulangnya, dari kantor sampai rumah di Tabanan. Terkadang bosan juga melintasi rute yang itu-itu aja, karena ga ada rute alternatif. Maklum, jalan utama.

Bosan..Ya, antara rute yang monoton, juga bosan naik CB, hehe…bosan karena CB-nya tidak mengalami perubahan modifikasi. Masih sama dengan awal tahun ini..Kalo dilihat speknya sih udah sangar, tapi masih kurang aja bawaannya…apalagi trend CB sekarang yang “mengharuskan” untuk tampil gendut, dengan aksesoris tangki dan spido depan yang kiblatnya dari Honda Dream.

Masih kurang aja..

Yah..memang saat ini masih bosan, tapi semoga aja bosannya ga lama-lama. Yang penting saat ini CB-nya ga bermasalah, sehingga masih bisa digunakan untuk berangkat dan pulang kerja. Makasih ya Beib..

 


Motor Baru VS Motor Jadul

23 Juni 2012

Motor-motor baru jaman sekarang emang lebih nyaman dinaiki. Getaran mesin atau bodi udah minim, sokbreker yang mampu meredam goncangan dengan baik, posisi duduk (ergonomi) yang nyaman, dan seabreg kenyamanan lainnya.  Begitu pula yang saya alami. Ketika mengendarai motor buatan tahun muda, rasanya seperti duduk di kursi DPR yang empuk…

gambar diambil dari internet

Motor Baru, lebih nyaman..

Sekarang, coba bandingkan dengan motor CB saya. Dengan rangka yang masih standar, dan mesin udah diganti full Tiger…wahh…rasanya emang ga telalu nyaman untuk mengendarainya karena: terasa ada getaran di stang, rasanya kayak kesemutan gitu…Lalu pijakan kaki depan juga terasa ada getaran juga. Belum lagi suspensi depan dan belakang yang tidak akuntabel untuk menerima hentakan dari kerasnya aspal….Pokoknya rasanya lain lah kenyamanannya kalo dibandingkan dengan motor-motor baru… Padahal, kenyamanan adalah salah satu kunci dalam mengendarai sepeda motor… Kalo badan jadi cepat pegel karena motor yang bergetar keras, mana mungkin kita mau naik motor itu lagi, ya thooo????

 

*Ngimpi punya CB yang nyaman dikendarai….


Nikmatnya Naik Cucunya CB

19 Juni 2012

Minggu lalu, tumben-tumben tugas ke desa naik motor, boncengan lagi.. Tapi, bukan sembarang motor, motornya adalah GL Pro Neotech 160.. Ternyata, naik GL neotech yang umurnya juga sudah tidak muda lagi ini enak sekali, nyaman. Jalan desa yang jelek santai aja dilibas pakai sokbreker depan dan belakang yang masih asli. Padahal, bobot saya dan boncenger juga tidak ringan, jika ditotal mencapai 170 kg!

Nyaman naik cucunya CB

Nyaman naik cucunya CB

Pokoknya mantap, handling, minim getaran, dan kenyamanannya membuat saya iri. Kenapa motor CB saya ga bisa seperti itu??? Kalo dibandingkan CB saya yang masih pake sok breker depan imitasi, rasanya jauh banged..Dari soal getaran bodi/mesin yang terasa sampai di setang juga bikin iri. Si GL hampir tak ada getaran, sedang si embah CB, masih kerasa getarannya. Belum lagi getaran yang kerasa di footstep depan…Wedew..pingin rasanya punya CB yang nyaman seperti GL Pro itu….Sabarr…


Ngecet CB, langsung Gas ke Jepara…

17 Mei 2012

Masih mengenang masa lalu, sekalian mengisi waktu luang karena libur… Sekarang saya mau cerita waktu pertama kali CB saya bawa turing n di cat.

Waktu itu, menjelang (apa sesudah ya?-lupa) Lebaran tahun 2007. Motor CB yang masih amburadul, langsung saya cat. Yang ngecat sih teman sendiri di club HOC’s (Dulu sih namanya MSS). Warna cat sesuai STNK, yaitu putih. Cuman, untuk rangka saya suruh ngecat merah, supaya bervariasi gitu…

White Angel CB

It’s so kuulll…

Setelah pengecatan dan perakitan selesai, CB langsung dibawa turing perdana dengan temen-temen MSS (HOC’S) menuju Jambore HCCI di Jepara.. Wuihhh..sueneng buangeett…Sueerrrr…. Maklum, sebelumnya gak pernah turing… Oya, orang yang ada di foto atas bukan saya ya, itu temen saya. Namanya Nobita, n yang lagi jongkok namanya Wawan dari Sembirr… I Miss u all friendss…..


Cewe Jadul naik CB Jadul…

17 Mei 2012

Hihihi…saat ini saya lagi kangen-kangennya ama masa lalu saya, termasuk juga lagi seneng ngeliat awal-awal mula memiliki CB… Contohnya foto di bawah ini:

mengenang masa lalu

Cewek Jadul Motor Jadul

Cewek yang dimaksud adalah mantan pacar saya, yang sekarang sudah menjadi istri saya… hehehehe… Dulu sih mau diajak mbonceng motor CB jadul saya, tapi sekarang udah ga mau lagi…hehehehe… Tanya Kenapa??

 


CB mula-mula…

17 Mei 2012

Sudah hampir 5 tahun, saya ngopeni CB.. Tepatnya sejak Agustus 2007. Kalau ditanya soal pengalaman asam garam ya jelas sudah buanyakkk doongg…. Tulisan ini cuma mau menegaskan bahwa saya masih mencintai CB… Sungguh sangat cinta dan tergila-gila akan CB…

CB yang saya miliki adalah pengembangan (xixixi….) dari CB yang saya beli dulu, hampir 5 tahun yang lalu itu. Namun sekarang emang masih menahan diri dari melakukan pengembangan-pengembangan baru (alias modifff…), karena uangnya ditabung untuk keperluan lain, seperti membeli kamera digital, persiapan kelahiran anak, dsb… Tapi yang jelas, keinginan modif masih ada.. Sekarang sih masih dalam proses lihat-lihat perkembangan-perkembangan CB, yah… itung-itung sebagai referensi untuk meng-copy trend CB terbaru, hehehe…

welcome home CB

CB dijual (5 tahun yang lalu…hihihihi…)

Seperti nampak pada gambar diatas, CB yang masih ala kadarnya ini sungguh sangat J.E.L.E.K, Amburadoel, dan JaDoeL… Tapi ya tetep PeDe ajah.. Toh CB kan banyak yang mengegumi, hehehe…. Sampai-sampai, saya rela membawa motor CB ini dari Salatiga sampai Bali, hanya sekedar untuk menjadi teman hidupku, huhuhu….

Salam CeBe…..!!!$$???


Pengeluaran CB

6 April 2012

Banyak orang yang bertanya, sudah habis berapa untuk modif CB? Ini jawabannya:

1. Beli CB= Rp. 2.000.000

2. Ganti pengapian ke CDI + ganti piston Tiger= Rp. 700.000

3. Sok depan GL Pro imitasi= Rp. 150.000

4. Pelek Rossi depan belakang= Rp 250.000

CB awal..

gini belum apa-apa...

5. Ganti kop GL100 klep besar= Rp. 500.000

6. Knalpot GL Pro= Rp. 150.000

7. Sok belakang tabung= Rp. 250.000

8. Teromol belakang new megapro komplit= Rp. 250.000

9. Arm New megapro= Rp. 250.000

10. Setang New megapro= Rp. 150.000

11. Kop GL Pro imitasi komplit= Rp 500.000

12. Mesin Tiger utuh= Rp. 5.000.000

13. Karbu Tiger Revo asli= Rp. 450.000

14. Knalpot Tiger Revo asli= Rp. 600.000

15. Foot step belakang new megapro asli= Rp. 300.000

16. Jok tebal= Rp. 175.000

CB masih apa adanya...

17. Slebor belakang CB 125 imitasi= Rp. 130.000

18. Koil Tiger Revo= Rp. 80.000

19. Rantai + gear set Megapro Indoparts= Rp. 140.000

20.  dan aksesoris seperti lampu rem, lampu sein, ban depan belakang, dudukan lampu belakang, biaya kirim, biaya ngelas, ongkos ngecat 2 kali, dsb…So, kalo mau tahu perkiraan modif CB, silahkan hitung sendiri…


CAPEK NGURUS CB..

6 April 2012

Well, emang ada saat-saat tertentu saya mengalami kecapekan ato kebosanan untuk ngurus CB. Penyebabnya adalah, saya udah membelanjakan uang yang tidak sedikit untuk melakukan modif sana dan sini, namun…CB idaman tak kunjung terwujud..

Bahkan, hanya untuk nyuci CB aja pun males..Padahal udah berapa bulan (Ha??) CB ga pernah kena sabun…Bukannya ga ada waktu n kesempatan, cuma bawaannya galau…

lagi ilfill ma CB..

Sudah hampir dua minggu, CB dibawa ama mas Pur. Sedangkan saya naik Kirana. Kalo dirasa-rasa, lebih enakan naik Kirana daripada naik CB, bensin irit, tangan ga harus ngopling, suara mesin halus n ga kasar, nyantai…Hedeww…kapan ya filing untuk menyayangi CB datang lagi??

 


CB Biru..

6 April 2012

Bagi rekan CBer yang nyari CB warna biru, ini dia gambarnya. Siapa tahu bisa buat referensi modif. Oya, CB-CB biru ini foronya diambil di internet…

foto diambil dari facebook

CB Biru 2

CB Biru 3

cbne cak ron 1


Nggak Nyesel Pake Lampu H4

8 Januari 2012

Semalem, Sabtu, 7 Januari 2012, anggota CB Dewata Tabanan melakukan acara ngumpul-ngumpul n Rapat di rumahnya Putu Bolang (Tu Bolang) yang terletak di daerah Timpag, Sembung. Saya berangkat kesana dengan Tu Adi, jam 21.30 WITA. Walaupun sampai di rumah Tu Bolang dengan kondisi setengah basah, kehujanan, kami disambut baik oleh teman-teman yang lain…

My New Brotherhood

Singkat cerita, saya dan temen saya, Mas Yanuar ordinary CBers, memutuskan untuk pulang duluan. Selama dalam perjalanan yang melintasi persawahan dan cenderung gelap, disinilah ketakjuban saya akan lampu H4 yang sudah diaplikasi di CB saya. Berada di belakang mas Yanuar, saya sorotkan lampu jauh untuk menerangi jalan di depan…waooowww…cahayanya mampu menerangi jalanan dengan bagus, padahal kondisi aspal basah terkena air hujan…Kerennn pokoknyah…

Kekaguman belum sampai disitu, ketika sudah sampai jalan raya, hujan sudah turun mengguyur. Lagi, saya sorotkan lampu jauh H4 saya, dan… cahaya yang dihasilkan mampu menerobos titik-titik air hujan yang turun dari langit…Jadi terang benderangg…Baru kali ini saya menyaksikan kedigdayaan lampu H4 sewaktu kondisi hujan. Tak heran, banyak CB mania yang mengaplikasi lampu ini untuk CB kesayangannya…Hidup H4..

Lampu yang Mampu Menerobos Hujan

 


Aksesoris Untuk Honda CB

29 Desember 2011

Melihat-lihat motor CB keren di FB emang membangkitkan semangat untuk mendandani CB kesayangan…Seperti yang saya alami, ketika browsing di FB, eh nemu aksesoris guanteng yang rasanya pas kalo dipasang di CB saya. Cek-punya-cek..ternyata aksesoris itu adalah behel belakang kepunyaan Yamaha Rx-125 ’79. Terus coba kontak temen di Salatiga, eh ternyata barangnya ada n harganya cuma Rp 50.000…tanpa pikir panjang, langsung aja diambil….daripada keduluan orang lain…hehehehe…

Tampilan CB bisa tambah classsiccsss...

Browsing…browsing…browsing…kok ada juga akseso yang rasanya pas kalo dipasang di CB ku?…yaitu footstep belakang Honda Megapro Primus…apalagi kalo dipasang barengan dengan knalpot Tiger Revo..wuihh…bakalan tambah josss gandozzz…pasti bikin ngiler yang lain…terus, kontak temen di Salatiga, barangnya ada, tapi harganya Rp 300rb..bingung, beli, kagak, beli, kagak..akhirnya diputuskan beli, soalnya agak susah nyari barangnya…

Footstep Megapro Primus

Ya begitulah…untuk mencintai Cb emang dibutuhkan biaya yang banyak…untuk itu, bersiap-siaplah dengan kantong yang tebal…

dhuwit thok...


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.