Lampu H4 di CB

24 Oktober 2011

Mmm..dimulai dari mana yaw…

Ya, setelah menyelami dunia per-CB-an, sedikit-demi sedikit informasi mengenai modif CB semakin terkuak…Termasuk informasi mengenai penggantian lampu depan dengan yang berjenis H4. Yang jelas penggantian dilakukan untuk mendapatkan hasil yang lebih baik… Dalam hal ini, supaya nyala lampu menjadi lebih terang alias padhang njingglang!!! Karena, para CB rider kan suka turing malam-malam, nah kalo mesin udah kenceng, tapi lampunya cuman kayak senthir atawa teplok…ya tengsin, alias malu-maluinnnn…..

padhang njingglang koyo lampu mobil...

Yang menarik dari penggantian lampu H4 ini adalah bentuknya yang tidak mengubah batok lampu asli. Jadi, orang awam bakalan ketipu n ga menyadari kalo lampu CB udah diganti pake lampu yang terangnya sangat benderanggg… Seperti gambar CB saya di atas, batok besi masih pake asli, cuman reflektor n bolam lampunya udah mengadopsi H4, hehehehe… menipu khan?? Secara estetika desain, hal tersebut sangat bagus, karena tidak terlalu menarik perhatian. Low profile gt loh…

reflektor pas di batok lampu CB..

Lampu H4 memiliki 3 soket, (1) lampu jauh, (2) lampu dekat, dan (3) massa. Satu set lampu H4 terdiri dari set reflektor (Rp. 60.000-punya Isuzu), bohlam H4 (Rp 30.000-Rp 35.000- merk saya Philips), soket 3 kaki (Rp lupa..) n 2 buah relay 4 kaki, untuk lampu dekat, jauh, dan dim. Tapi saya ga peke relay, soalnya belon punya duwit, hehehe (aslinya sih males bongkar-bongkar..kwkwkwkw…)..

murah meriah, cuma Rp 30 rb-an

Karena bohlam lampu H4 berjenis Halogen, maka jangan disentuh “puting”nya, ato bagian lampu yang lain…ntar cepet putus. Cukup dipegang kakinya aja..Oya, CB saya udah 2 kali ganti lampu. Penggantian karena kesalahan pemasangan…jadi bukan lampunya yang boros…

Ya segitu dulu…


Bersih-bersih CB

15 Oktober 2011

Punya CB emang ga sekedar make aja..Sebagai seorang yang sudah menginves CB kita dengan dana dan waktu yang ga sedikit, kita juga harus berpikir untuk merawatnya..Apalagi dengan merawat CB kesayangan kita, pastilah akan semakin banyak orang yang bakalan ngelirik CB yang kinclooongg….

Nah, ini adalah perawatan yang saya lakukan untuk CB saya:

Peralatan peng-kinclong CB

kinclong-kinclong..

Yang pertama CB harus dimandikan dulu dong, kalo saya cukup pake sabun cuci…Habis dicuci, dikeringkan dengan kain lap kanebo..habis itu baru deh di kinclongkan dengan KIT n Auto sol….

Hasilnya, kinclong bro…hehehe…


Trend CB 2011-mid 2012

7 Oktober 2011

Trend CB memang selalu bergulir. Tidak pernah ada satu trend yang dipakai untuk selamanya. Memang sih, ada juga orang-orang CB Rider yang fanatik dengan satu trend, misalnya: original look, rat bike, n HD look. Tapi hanya sedikit saja yang setia dengan trend tersebut.

Kira-kira 2 tahun yang lalu, trend CB yang sempat menjadi virus bagi CB lover adalah slim n clean…alias minimalis n ‘tipis’. Dimana aksesori-aksesori sebisa mungkin ditiadakan. Trend ini ditandai dengan tipisnya jok, aki n tutup aki dihilangkan, plus dipakainya knalpot GL Pro yang kurus n lurus, sehingga motor berkesan kurus…

CB Cungkring

trend lama CB

slim n clean

 

Perlahan tapi pasti, trend cb kurus pun mulai ditinggalkan. Adalah CB mania yang berasal dari Jawa Timur (Nganjuk, Surabaya, Malang, Jombang, dll.) yang selalu nomer satu dalam menelorkan trend terbaru. Dan trend yang digelontorkan saat ini adalah CB GENDUT. Dari kurus ke gendut…hehehe…

Emang, setelah kemunculan Tiger Revo, para dedengkot CB di Jatim mulai berpikir untuk memanfaatkan komponen-komponennya. Lihat saja knalpot Tirev yang ukurannya segede gaban…pastilah ancur kalo dipaksa dipasangin di CB yang cungkring alias kurus…jatuuuh bro…Disitulah lalu muncul jiwa seni seniman-seniman CB tadi untuk memadu padankan komponen/parts pada Honda CB-nya. Kalo knalpotnya make Tirev, maka bodi juga harus besar, supaya dapat ngimbangin ukuran knalpotnya…

knalpotnya bro...

Si Endut

Trend CB gendut ini mengedepankan ke-compact-an, alias kepadatan ato bisa juga disebut kesintalan…Seperti kalo kita melihat cewek yang bahenol, sintal, n padet, hehehehe…. Liat aja joknya, tebal n besar.  Jadinya kalo duduk terasa empuk, pantat besarpun (kayak saya) bisa nempel semua di jok…Kalo trend CB Kurus, jok dibikin setipis-tipisnyah…

the big butts...

Parade CB Gendut

Selain jok, tangki pun juga kena jarah. Jarang penganut CB gendut menggunakan tangki CB 100 asli. Kebanyakan sudah mengganti tangkinya dengan ukuran yang jumbo tapi masih menganut paham klasik, seperti tangki kepunyaan CB 200, CB77, CB 72, CB Twin, dll. Semakin besar tangkinya, semakin gaul lah…Soal tangki emang ga harus asli ato original, sekarang udah banyak bengkel yang bikin tangki besar tiruan. Soal harga emang masih mahal, tapi yang jelas ga semahal tangki asli yang bisa jut-jutan…n yang penting tetep gaul brow…

Mesin juga gendut...

Gendut tapi fast...

Jok, knalpot, tangki. Semuanya sudah berukuran jumbo…tapi kalo mesin kecil ya jelas diketawain, kwakakakaka….Mesin pun juga harus besar, ya minimal mesin Tiger lah. Apalagi kalo bisa pake mesin FU ato Scorpio…dijamin jozz gandozzz…Bodi besar, lari ngebut….Untuk itulah bagi yang memiliki dana terbatas…ya nabung dulu buat beli mesin besar yaw…(termasuk sayaa….)

CB..bukan..CB..bukan..CB..bukan...

Motor apa nih? CB??

Akhirnya, supaya trend CB gendut makin sempurna, sokbreker depan juga wajib diganti (nek nduwe duwit…) dengan ukuran besar, seperti punya Thunder 250 ato Byson. Kalo sokbreker belakang cukup pake punya Tirev yang berisi gas, ato kepunyaan Thunder 250 yang besar juga. Biar semakin padat, rem cakram depan dikasih piringan besar, Kalo masih kurang bisa dipasang kanan dan kiri…Piye? nduwe dhuwit pora??? Siap kere??

Kapan bisa ngikut trend gini...

Modal is number one....

NB: Foto-foto diatas semuanya ngambil di internet. Untuk foto CB gendut, diambil di facebook-nya Hidayat Monster CB, dalam acara Ultah CB Monster Jombang. Terima kasih buat teman-teman yang sudah memfoto kan gambar-gambar diatas, sehingga artikel ini bisa ditulis..

 


KUMPUL DI CB TABANAN..

2 Oktober 2011

Fiuhh….

Dua tahun lebih tanpa ngumpul bersama bro-bro pengendara CB, akhirnya bisa juga terwujud di tahun ini. Dulu sempat nyari-nyari di seputar kota Denpasar, tapi susah ketemunya…Tapi, berkat FB juga seeh..akhirnya nemu juga perkumpulan Honda CB di kota ini…

Awal september sempat ngumpul bersama dengan mereka di depan TMP kota Tabanan. Lalu Sabtu kemarin (1 Okt ’11) ngumpul lagi di deket pos polisi di Dadakan. Setelah ngumpul, kira-kira 15-an motor CB, kami berangkat ke daerah Sibang menuju rumah salah seorang teman.

Well…yang paling penting adalah CB ku sekarang udah punya teman lagi…n rasanya sangat menyenangkan bisa ‘menguasai’ jalanan bersama bro-bro yang lain, hehehehe….

Viva CB Tabanan!!!


CB-ku Borosss….

23 Agustus 2011

Setelah sekian minggu menaiki CB ke kantor (PP), dipikir-pikir boros juga ya CB ku? Bahkan pernah 2 kali kehabisan bensin waktu berangkat ke kantor!! Setiap hari saya menempuh jarak 20 km (PP) dan beli bensin 2 hari sekali Rp 10.000. Jadi, rata-rata setiap hari Rp 5.000/1 liter-an untuk 20 km? Weww…bocorrr amit????

Inikah yang bikin boros?

Karbu yang saya pake kepunyaan GL Pro imitasi, mungkinkah karbu ini yang bikin boros?? Ya..jawabannya bisa iya bisa tidak…Soalnya terkadang saya ngebut, lalu ngerem mendadak, lalu ngebut lagi…dan itu berlangsung setiap hari..Namun yang jelas, saya seneng sekali dengan akselerasi motor CB ini..Kalo tiap hari saya jalannya pelan, mungkin ga boros juga. Tapi kan sayang, masa’ naik Tiger eh CB kok ga kenceng…rugi donkk…

(hampir) Tiap hari naek CB ke kantor

Yah..saat ini emang mau nikmatin naik CB dulu, soalnya dulu ga pernah se-excited sekarang..Mau boros kek, mau ngirit kek..yang penting gasss poll rem polll….


CB dalam Kondisi yang Baik

10 Agustus 2011

Yup, sekarang keadaan CB-ku dalam kondisi yang baik. Lampu depan belakang dan rem nyala, reting nyala (walopun ga normal, dan yang penting: mesinnya top markotop… Poko’e seneng buanget, soale sekarang tiap hari berangkat n pulang kerja bisa naikin CB nya…

Habis mandi setelah sekian bulan...

Pokoknya PEDE abiesszzz…. Mau ngajak kenceng2an ayo… mau ngajak pelan-pelan…ga mau, hehehehe….bawaannya emang ngebut terus…soalnya tarikannya itu loh…mantap abizzz..

nGGanteng e CB ku...

Emang kira-kira 2 minggu lalu gear set ama rante aku ganti pake kepunyaan MegaPro bermerk “Indoparts”. Kalo pake rante yang dulu, gigi 5 n 6 ga pernah kepake, soalnya puanjang bangets…Namun sekarang, gigi sering sekali dipake, bahkan sering juga salah oper gigi, dikira masih gigi 5 eh…ternyata udah gigi 6… soalnya gigi 6 nya juga pendek…

Untuk saat ini sudah cukup dulu lah…soalnya mau nikmatin dulu riding CB, ntar bulan-bulan depan baru mikir modif yang lain, hehe…Blarrr…blarrr…blarrr…


Duet Touring ke Bali

1 Agustus 2011

Menjelang Jambore HCCI di Bali 16-Juli kemarin, 2 orang temen lama yang dulu tergabung dalam HOC’S secara nekat dan meyakinkan melakukan perjalanan terjauhnya untuk menjumpai saya sekaligus untuk berkumpul di acara yang diadakan di Kota Negara tersebut.

Agus Doglogh di tepi pantai...

Wawan Wawong juga di tepi pantai...

Yupp…Agus dan Wawan..Hari Rabu tanggal 13 mereka udah mulai jalan dari Salatiga. Agus naik CB merah pinjaman dan si Wawan naik Honda Astra alias 90 yang udah dimodif pake bureng kop Honda Karisma…

Dalam perjalanan kemari sih katanya ga ada masalah pada motornya, cuma masalahnya di Pak Pulisi ajah, hehehehe…Namun begitu mereka tetep bisa sampe di Bali dalam keadaan selamat n capek-cape pada hari Kamis pagi…

CB Pipit-CB Agus-Astra Wawan

Mulai Kamis siang sampai Sabtu pagi, mereka nginep di rumahku. Jumat malam kami jalan-jalan ke pante Kute ‘tuk nikmatin malam indah sambil ditemani debur ombak dan angin laut yang memabukkan hehehehe….


Jambore HCCI Bali 2011

20 Juli 2011

Pada hari Sabtu dan Minggu, 16-17 Juli 2011, Jambore HCCI (Honda Classic Club Indonesia) tahun ini diadakan di GOR Krisna Vjra di Kota Negara, Jembrana, Bali.

Saya sendiri cuma sempat mengikuti acara ini pada hari Sabtu pagi sampai jam 4 sore, karena hari Minggu ada acara yang tidak bisa ditinggalkan. Setelah sekian lama mengalami kehausan touring dan “pesta” kaum CB-ers, kesempatan ini tidak aku sia-siakan. Bersama 2 teman dari HOC’S Salatiga (mereka datang jauh-jauh kemari untuk ikut HCCI ini!!), kami berangkat dari Tabanan menuju Negara.

Wuihhh…sepanjang perjalanan menuju Kota Negara, tak bisa dihitung motor-motor tua (baca: classics) yang melibas jalanan antara Negara-Denpasar, ataupun dari Denpasar-Negara. Hampir semuanya berjalan beramai-ramai alias rombongan, takut kali yee kalo sendirian, hehehehe… Setiap ketemu, pasti saling mengklakson, ngedim lampu, bleyer:blarr..blarr.. ataupun mengangkat tangan…Weesss, pokoknya seperti waktu dulu sering turing di Jawa…Trims GOD..

Surga para Classicers..

Singkat cerita, kamipun sampai di GOR Krisna. Begitu masuk, sudah terhampar ratusan motor classic Honda seperti: CB, Astrea (S90), dan C70. Pokoknya bagi penggemar CB kayak saya, penampakan ini sungguh luar biasa. Apalagi setelah sekian lama haus akan kebersamaan antara CB lovers…

Motor classic tumplek blek…

Kesempatan ini tidak saya sia-siakan untuk melihat trend terbaru modif CB. Karena selama di Bali tidak ada rujukan mengenai modif CB…katrok coi…BTW, ada beberapa hal yang saya anggap trend, yaitu:

1. Banyak CB yang pakai knalpot Tiger Revo..

2. Untuk dudukan knalpot Revo, lebih manis pakai foot step belakang New MegaPro 160.

3. Banyak yang udah mengaplikasi lampu belakang Yamaha Byson, termasuk motor S90 temen saya.

4. Jok model sekarang yang lebih tebal n empuk di bokong…

Ya kira-kira itu yang saya lihat. Kalo penggunaan mesin besar (Tiger, Phantom, atau Scorpio) sih udah biasa…

jok tebal n melengkung ke atas

Oya, pada hari Sabtu siang, diadakan berbagai macam lomba, diantaranya: lomba jalan paling pelan, lomba drag dorong, lomba slalom..ya itu aja yang sempat saya liat…

Knalpot TiRev n footstep New Megy 160

Laporan lain akan ditulis belakangan yaw..


Solo Touring ke Bali ’07-’08

30 April 2011

Akhir Desember 2007, menjelang tahun baru, keinginan begitu meledak-ledak untuk solo touring ke Bali. Sempat ingin menghentikan keinginan ini, tapi pada saat terakhir hanya kenekatan (dan doa) tanpa akal sehat yang menggerakkan..

Dengan kondisi mesin yang hanya mengalami sedikit ubahan, langsung saja tanpa banyak mikir cabut ke Bali. Mesin cuma diganti seker Tiger dan diganti CDI. Cuma bawa 1 tas yang isinya sedikit pakaian dan 1 set kunci-kunci yang sangat dibutuhkan kalo mengalami masalah pada CB kesayangan.

Terlalluuu…CB yang tidak diservis dengan baik, dipaksa untuk menyeberang ke Pulau Dewata. Tapi emang sudah tekat dan nekat menyatu, ya tinggal jalanin aja, walopun jalannya cuma maksimal 60 km/jam.

Waktu itu cuma ingin menikmati perjalanan, jadi nggak ngebut. Selain itu juga karena takut mesin jebol sebelum sampe tujuan, huehehehe…rugi dong nekatnya…

Ujian pertama tiba di jalan alternatif Salatiga-Sragen via Gemolong. Pada saat itu emang masanya hujan deras. Mendekati Sragen, sudah terlihat areal sawah di kiri kanan jalan terselimuti air bah coklat..bahkan di beberapa jalan, air sudah meluap menutupi jalan. Ndak masalah, paling tingginya cuma se kempol orang dewasa, banjir diterobos dengan pelan-pelan..

Jalan terus jalan, akhirnya lepas dari kota Sragen. Sampai mendekati Ngawi (Jawa Timur), banjir masih menghiasi perjalanan. Bukan hanya sawah yang tergenang, rumah-rumah juga tergenang sampai mendekati atap! Kasihan pada orang-orang yang tertimpa dampak banjir tersebut.

banjire nggilani

banjir Sragen

banjir Sragen

banjir pemanasan..

Banjirnya emang luar biasa, soalnya saya mengalaminya sendiri… Oya, dengan banjir yang ada di depan mata, sempat juga menciutkan nyali untuk melanjutkan perjalanan. Tapi kembali kumantapkan hati untuk terus melaju…

Di sekitar Ngawi, ada satu jalan yang tergenang air cukup tinggi, sehingga menghambat kendaraan yang mau lewat. Saking tingginya, rumah dan sawah di sekitar jalan itu juga tergenang. Banyak orang/warga yang turun ke jalan untuk menyelamatkan diri (dengan nongkrong2 aja..) atau hanya untuk mencari uang dari menyeberangkan orang/kendaraan yang lewat.

Melihat keadaan ini, aku sempat bimbang, mau lanjut dengan nekat mengendarai CB, atau turun dan menuntun motor hingga jalan di depan. Akhirnya aku nekat aja. Yang membuatku nekat yaitu seorang penunggang Honda TIGER Revo yang juga terus melaju walopun banjir sampai menenggelamkan mesin! GENGSI donk!! Masak CB kalah ama Tigerrr…

disinilah CB melawan Tiger...

Memang di sepanjang jalan dari Sragen-Ngawi, banyak jalan yang tertutup banjir. Ada yang setinggi pelek, foot step, sampai juga setinggi mesin (untung nggak setinggi karburator…). Kembali ke cerita tanding lawan Tiger, saya sempat mengikuti di belakang (pede abiss..) beberapa lama, banjir sedang, banjir ringan, dan akhirnya sampai lagi di banjir besar… Yahh…karena si macan menang segalanya, akhirnya si mbah menyerah juga. Setelah ngotot melewati banjir setinggi mesin, di ujung jalan yang ga kena banjir, si mbah pun batuk-batuk.. dut..dut..dut… wahhh maceettt pikir ku…Gud bye macan…

Akhirnya dengan rasa malu karena dilihat banyak orang yang nongkrong di tengah jalan, kupinggirkan si mbah lalu kubersihkan businya… Dan huebatt… setelah busi bersih di starter sekali langsung blarr..blarr..blarr.. si mbah mengaum lagi…Horeee…. ga jadi macett…

istirahat sejenak, habis di servis dari banjir

Memang saya terlalu nekat. Masak air setinggi mesin dilawan.Untung aja air ga masuk ke mesin, cuma masuk lewat knalpot dan ke ruang pembakaran. Kalo sampe masuk ke mesin dan magnet…yahh tinggal pulang aja, ga jadi ke Bali…

Setelah melakukan servis ringan, saya duduk2 dulu sebentar sambil melihat rumah yang tenggelam dan orang-orang yang berkumpul di tengah jalan sambil mengais recehan. Ya ngobrol-ngobrol juga untuk mengurangi “tekanan”. Setelah cukup istirahat dan ngobrol, akhirnya aku meneruskan perjalanan. Dan kali ini aku ndak nekat. Begitu ada banjir yang tingginya sampai di mesin, aku pun turun, mematikan mesin, dan mendorong CB sampai di jalan yang tak tergenang air. Tapi untung saja aku cuma sekali mendorong CB ku… Capek bor…

Perjuangan belum selesai sampai di situ. Sampai di hutan Ngawi, antrean mobil probadi dan truk sudah menunggu. Sampai-sampai sopir dan kernet menunggu di pinggir jalan karena antrenya pauanjangg banget. Antre ini juga disebabkan jalanan yang tergenang banjir

Akhirnya, di sebuah pertigaan (ndak tahu namanya) saya bertanya pada polisi yang berjaga, kemana arah menuju Surabaya. Sama polisinya ditunjukkan supaya melewati jalan alternatif yang melewati desa-desa dan jauuhhh memutar untuk sampai di jalan yang tidak tergenang banjir.

Waktu itu sudah sore, sekitar jam 17.30 WIB. Sempat berpikir juga, bisa ndak ya melalui malam dengan lampu CB yang hanya se-lilin sorotan cahayanya. Namun karena sudah nekat, jalanan desa yang jauh, muter, bebatuan, dan gerimis pula pun dilewati dengan penuh keberanian. Tanya sana-tanya sini, akhirnya sampai juga di jalan utama. Wuihhh, jalan yang tadi dilewati tidak ada di peta brow…Gila kalee..

Sampai di jalan utama, saya membelokkan arah melewati Madiun karena mau menginap di kota itu. Sementara gerimis masih mengguyur, saya menggeber CB dengan kecepatan maksimal (60 km/jam…). Waktu melewati jalan alternatif tadi, CB sempat macet sekali. Agalama k juga dicoba diservis, setelah ganti busi akhirnya langsung jrenggg….dan jalan…

kongkow-kongkow menunggu banjir surut...

kongkow-kongkow menunggu banjir surut...

Sampai di Madiun sudah malam. Saya langsung mencari motel murmer. Dengan kondisi badan yang kedinginan, capek, dan pegal-pegal, akhirnya saya bisa beristirahat di tempat yang agak nyaman.. Tak lupa makan nasi goreng dulu dan nyuci motor yang kotor kena lumpur…

Kurang lebih pukul 04.00, saya sudah bangun. Rencana saya adalah bangun pagi dan segera melanjutkan perjalanan sepagi mungkin untuk menghindari kemacetan dan menghirup udara segar. Setelah bersiap-siap dan membayar biaya motel, saya langsung cabut meninggalkan kota Madiun.

Kunikmati perjalanan dengan santai, memandang pemandangan di sekeliling jalan, dan menikmati cuaca yang mendung, hujan, dan panas. Berhenti beberapa kali di pom bensin untuk ngisi bensin dan istirahat. Tak lupa makan dan minum untuk menambah tenaga. Beberapa kali juga CB mesti macet, tapi tidak terlalu parah. Paling cuma ganti busi aja…

Di hari ke-2 perjalanan, saya masih di sekitar jalan raya pantai utara Jatim. Karena nggak ngebut, saya pun sekali lagi bermalam di jalan. Kali ini nggak bermalam di motel (boros brow…), tapi tidur di musolla di salah satu pom bensin di sekitar jalan raya Pasir Putih. Lumayan juga, karena tubuh yang capek karena seharian berada di atas motor, tidurpun cukup nyenyak sampe pagi hari.

Bangun tidur, saya langsung menyiapkan diri untuk lanjut. Berangkat pagi lagi, karena nggak mau terkena macet dan mau menikmati udara pagi. Di hari ke-3 ini hati udah agak tenang karena udah mulai dekat dengan Bali. Sesampainya di Pantai Pasir Putih, saya menyempatkan diri berhenti disitu untuk berfoto dan biar pernah aja kesitu, hehehe…

pagi hari di pasir putih

eh...tukang fotonya siapa tuh??

CB di pantai pasir putih...

Setelah melewati Penarukan, berarti udah deket ama Banyuwangi, hati pun makin bersemangat supaya cepat-cepat sampai di pelabuhan penyeberangan Ketapang. Setelah cukup sabar menanti di atas Honda CB, akhirnya pelabuhan pun di depan mata… Segera saja saya membayar tiket masuk, lalu menaikkan motor CB untuk pertama kalinya ke kapal penyeberangan…HOOOREEE….BALI, I’M COMINGGG……!!!!

Wes neng kapal penyebrangan...

Wuihhh…emang seneng banget naik kapal penyeberangan. Bukan karena belum pernah naik kapal, tapi karena usaha yang dilakukan untuk solo touring ini tidak sia-sia…Semuwa capek yang ada hilang, digantikan senyam-senyum dan perasaan heran,”Kok bisa ya sampai sini?”….

Sekitar satu jam di atas kapal, akhirnya CB dan saya mendarat juga di bumi Dewata… Tapi perjalanan belum usai, masih kurang lebih 3-4 jam lagi menuju Denpasar, apalagi Kuta, tujuan utama diadakannya proyek nekat ini…

Bersambung


SHOW YOUR CB!!!

12 Maret 2011

Dear CB lovers… karena blog ini khusus untuk yang suka CB, maka saya mendedikasikan blog ini juga untuk brother and sister yang punya CB supaya dapat di tampilkan atau di mejengkan di blog saya ini.

Kalau tertarik kirimkan saja foto CB nya (banyak juga gpp) plus spesifikasi CB nya. Dengan senang hati saya akan menampilkannya di blog saya…

Gimana? tertarik? silakan kirim ke email saya di pipittop@hotmail.com beserta gambar dan keterangan lainnya…

Terima kasih…


Cerita Honda CB ’73 modif Mesin Tiger 2000

11 Februari 2011

Pada tanggal 24 Januari 2011, CB saya sudah resmi “jadi”. Maksudnya adalah, perakitan mesin dan kelistrikan mesin Honda Tiger 2000 di rangka Honda CB ’73 sudah selesai. Bahkan motor juga sudah dibawa ke kantor. Memang sih belum 100% jadi, karena dobel starternya belum bisa nyala, tapi paling tidak sudah bisa jalan.

Mengganti mesin CB lama dengan mesin Tiger baru adalah sebuah obsesi yang terus dipelihara hingga mesin Tiger tersebut dapat menyalak di rangka CB. Berawal dari mesin CB standar yang dimodif sedikit-demi sedikit supaya dapat menemani kemanapun aku pergi. Namun, yang namanya mesin tua, mau diganti seperti apa mesinnya ya tetep aja ada rusaknya. Kalo ndak ini, itu rusak. Itu yang diganti, ini lagi tambah rusak. Pokoknya serba menjengkelkan…

Akhirnya, berdasarkan hal itulah aku putuskan untuk mengganti mesin CB lama dengan mesin Tiger satu glundung. Dengan penggantian ini maksudnya jelas, yaitu supaya mesin tidak rewel dan yang kedua, mesin bisa berlari kencang seperti Tiger!!! Namun penggantian itu membutuhkan waktu, dana, dan pikiran, tidak semudah membalikkan tangan.

Sekarang mesin Tiger sudah nempel di rangka CB. Namun kekuatan tersembunyi Tiger belum keluar. Hal ini dikarenakan saya tidak suka ngebut. Ya paling tidak mesin sudah tidak rewel lagi.

Hidup CB mesin Tiger!!!

Hidup CB!!


2010 in review

24 Januari 2011

Memang blog ini tidak se-terkenal TMC, tratmono, tapi saya cukup bangga diakui oleh WordPress.com… Well, itu semua bukan karena saya, tapi karena HONDA CB!!!! Hidup CeBehh!!!……..

_____________________________________________________________________________________________

The stats helper monkeys at WordPress.com mulled over how this blog did in 2010, and here’s a high level summary of its overall blog health:

Healthy blog!

The Blog-Health-o-Meter™ reads Wow.

Crunchy numbers

Featured image

The average container ship can carry about 4,500 containers. This blog was viewed about 22,000 times in 2010. If each view were a shipping container, your blog would have filled about 5 fully loaded ships.

 

In 2010, there were 2 new posts, growing the total archive of this blog to 33 posts. There were 6 pictures uploaded, taking up a total of 659kb.

The busiest day of the year was December 11th with 120 views. The most popular post that day was Honda CB 100 tahun 1973.

Where did they come from?

The top referring sites in 2010 were id.wordpress.com, google.co.id, sz-pet.com, facebook.com, and 96147.com.

Some visitors came searching, mostly for honda cb 100, cb 100, binter merzy, honda cb, and cb modif.

Attractions in 2010

These are the posts and pages that got the most views in 2010.

1

Honda CB 100 tahun 1973 May 2008
297 comments

2

Foto Honda CB June 2008
45 comments

3

I WANT A BINTER MERZY!!!! August 2008
109 comments

4

CB Onlehh… January 2009
51 comments

5

Informasi Modif CB Terbaru.. December 2009
22 comments


HAHAHAHA….CB RASA TIGER!!!!

24 Januari 2011

Akhirnya, CB rasa Tiger sudah jadi….

setelah penantian berbulan-bulan, mesin Tiger pesanan akhirnya dikirim dari Solo menuju Pulau Dewata, lalu langsung di paksa masuk ke rangka CB!!!

lihatlah dobel starternyah!!

Setelah kurang lebih seminggu melakukan perakitan yang dilakukan oleh Mas Pur, maka CB rasa Tiger sudah bisa menge-blarr…blarr…blarr… jalanan di seputaran Badung-Bali…

Saya dan Mas Pur di atas CB setengah jadi...

CB sudah dipakai kerja...


CB Mesin Baru….

5 Januari 2011

Ya…sebentar lagi (semoga tidak ada halangan) CB yang sudah lama ngendon/mangkrak akan diaktifkan kembali. Setelah mesin yang saya pesan datang….. Siap-siap saja…


CATATAN DAN TIPS TENTANG CB

15 April 2010

Banyak orang yang menanyakan mengenai langkah-langkah perbaikan CB. Namun sebelum ke arah itu ada beberapa hal yang harus diketahui sebelum melakukan perbaikan. Dari pengalaman saya yang cuma 2 tahun bawa CB, saya mengetahui ada beberapa aliran yang sering dipakai/dianut oleh pengendara CB khususnya di daerah Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, dan sedikit Bali.

Yang sering saya lihat dalam jambore, HUT, dan pertemuan CB-CB/motor (Honda) klasik di seputaran Jateng/DIY, aliran yang sering atau jamak dianut adalah aliran “Low Rider”. Saya menyebutnya Low Rider karena sebenarnya (menurut saya) belum ada nama resmi untuk aliran macam ini. Kalau aliran original, rat bike, trail, jap’s style, dan Harley sudah bisa diketahu dari aksesorisnya, namun untuk aliran ini saya belum menemukannya. Kenapa saya sebut aliran Low Rider, karena sekilas model Honda CB seperti ini mirip dengan Harley yang Low Rider. Agak ceper, ban belakang ‘kemakan’ spatbor/slebor, sok depan dipendekin dikit, jok lurus/rata berkesan “low”, dan tangki yang membulat persis kayak HD Low Rider. Ya namun ini pendapat saya, mungkin saja ada pendapat lain yang lebih tepat.

Berbicara mengenai perbaikan CB, tiap-tiap aliran diatas tentu arah/jenis perbaikannya berbeda. Aliran original look jelas berusaha semaksimal mungkin melakukan perbaikan/penggantian parts/komponen untuk mencapai tujuannnya itu. Aliran ini jelas-jelas mengharamkan penggantian –misalnya- piston dengan milik GL Pro/Tiger, sok depan dengan Megapro, memasang rem cakram, CDI, dst. yang berbau modern. Apa adanya CB waktu pertama kali diluncurkan ya seperti itu yang diusahakan sekarang: piston kecil, rem teromol, platina, dll. Yah, tapi itu kan selera masing-masing pecinta CB..

Lain lagi dengan aliran Jap’s Style atau trail style. Penggantian tangki yang agak kecil-mengerucut wajib dilakukan. Setang lebar, ban semi-pacul dengan pelek besar (diameter 18-21 inch) juga kayaknya wajib. Mesin juga bisa di tune up. Mau ganti seker besar, karbu kotak, atopun masukin piston Scorpio juga ga masalah. Eit, satu lagi. Jok untuk 2 style ini juga relatif diganti dengan yang model agak nungging. Ga lagi datar..

Jap's Style

Rat bike style adalah gaya sebebas-bebasnya, hehehehe…. maklum, soalnya motor yang paling jelek, buluk, kumuh, dan yang barang “kelontong”-nya paling lengkap adalah juaranya. Bahkan pernah di suatu acara HCCI, diadakanlah lomba motor yang bannya paling mulus alias gundul bahkan sampai kelihatan ply (kawat dalam)-nya adalah juaranya! Nah, ini adalah aliran ‘suka-suka gue’. Mungkin bagi penganut aliran ini, yang terpenting adalah proses touring menuju tujuan, bisa jalan santai, tidur di pinggir jalan, dan tidak menomorsatukan kecepatan. Oya, yang khas dari Rat Bike Style ini adalah dipasangnya (aduh..lupa istilahnya).. yaitu semacam papan yang terbuat dari besi yang di ujungnya dikasih ban. Papan ini dipasang di sisi kiri motor. Papan ini bisa digunakan untuk berbagai macam hal, menaruh barang-barang ‘kelontong’, untuk boncenger lebih dari 2 (uniknya walopun boncengan lebih dari 2, mereka tetap pake helm, hihihihi…), dan juga untuk tidur.. Untuk urusan mesin, style ini tidak mengharamkan penggantian komponen piston, silinder, dan kop. Namun biasanya mesin total di cat hitam, biar terkesan sangar dan kumuh..

Rat Bike

Dalam pandangan saya, aliran Low Rider adalah aliran yang banyak dianut saat ini. Aliran ini cenderung masih mempertahankan bodi/frame asli seperti: tangki bulet, tidak potong rangka, jok model standar (walopun sudah dimodif kecil dan lurus), sepatbor depan dan belakang masih aslinya (yang depan kebanyakan sudah diganti model plastik). Namun yang membedakan, mesin sudah dimodif habis-habisan. Mulai dari ganti piston Tiger sampai ke pasang Silinder CBR 150 atau Vixion.. Mungkin juga aliran ini bisa disebut Sleepers karena bodi standar/culun, namun mesin galak. Jadi ama motor-motor baru juga ga kalah larinya. Kalau style ini ubahannya banyak ke variasi, bukan bodi. Seperti menambahkan rem cakram depan belakang, pasang double starter, sok depan belakang diganti yang lebih muda, cat Sikkens, dsb.

low rider style

Ya begini kira-kira pengalaman saya selama ini. Waloupun sekarang saya jarang menghadiri Jambore, HUT Klub, ato acara yang berkaitan dengan CB, namun saya masih mengikuti berita-beritanya melalui teman-teman di luar kota.

HD Style

Salam CB!!


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.